Saturday, January 15, 2011

SapenKu… Apa khabarmu?


Tiba-tiba liat majalah anak-anak yang lama tak disentuh di rak bagian bawah, saya jadi tertarik untuk mengambilnya dan ingin membacanya. Majalahnya udah lama dan berdebu, tapi saya ambil juga dan melihat-lihat isi halaman demi halaman. Udah lama banget saya nggak baca majalah Bobo, Mentari, Kreatif, dan Ino. Saya berhenti membeli majalah itu sejak kelas 2SMP.

Dulu tuh saya sering banget ngirim tulisan pendek, gambar, puisi, surat dan kuis di majalah anak-anak. Tak terkecuali adik saya. Dan alhamdulillah apa yang kami kirim ke majalah pernah dimuat di beberapa majalah anak-anak. Tapi beberapa majalah anak yang saya punya, ada yang hilang. Sayang sekali :( Nggak mo sombong sih. Dulu tuh saya menerima lumayan banyak hadiah dari majalah anak yang saya baca.

(Kumpulan majalah Bobo edisi lama masih ada dan tersimpan rapi)

(Kumpulan majalah Kreatif edisi lama masih ada dan tersimpan rapi)

(Kumpulan majalah Ino edisi lama masih ada dan tersimpan rapi)

(Kumpulan majalah Mentari edisi lama masih ada dan tersimpan rapi)

Sejak seringnya saya kirim ke kantor pos, sejak itulah saya mengenal pak pos kali pertamanya. Dan sampai sekarang pun kalau ada paket hadiah dari majalah, pak pos yang sama akan memberikan hadiah itu kerumah. Namun sampai sekarang saya tak tahu siapa nama pak pos sebenarnya. Saya hanya panggil beliau dengan sebutan ‘pak pos’ saja.

Masih ingat betul saat saya kerajinan mengirim surat ke majalah anak dulu. Sampai-sampai dulu punya Sahabat Pena (SaPen) dari berbagai daerah. Ada yang dari Surabaya, Semarang, Jakarta bahkan ada yang jauh dari Sulawesi. Saya selalu balik balas. Mereka juga balas surat saya. Menyenangkan sekali lah masa anak-anak! Tapi sayangnya surat-surat itu sudah hilang, tak tahu ada dimana. Saya lupa.


-->
(Gambar saya dimuat dimajalah Ino)



-->
(Puisi Chaka Nugradinata – Adik saya, dimuat dimajalah Ino)


-->
-->
(Tulisan pendek saya dimuat dimajalah Mentari)



-->
(Surat saya dimuat di majalah Mentari)


-->
(Surat saya dimuat di majalah Kreatif)


-->
(Surat adik saya – Chaka Nugradinata, dimuat dimajalah Kreatif)


-->
(Saya beruntung memenangkan kuis di majalah Kreatif)


-->
(Saya beruntung memenangkan kuis di majalah Kreatif)

(Sebenarnya masih banyak kuis, gambar, tulisan atau puisi yang saya kirim dan dimuat… tapi beberapa majalahnya hilang. semua foto yang saya ambil adalah beberapa bukti bahwa waktu saya kecil, saya melakukan aktivitas seperti ini... dan saya sangat senang melakukan hal itu. *maaf hasil foto buram*)

Sebagian teman sapen saya ingat namanya Hijah Qomariah (Ija) dari Sulawesi Selatan. Surat pertama Ija berupa perkenalan, Ija bilang suka gambar saya yang di muat dimajalah Ino dan dia langsung tertarik kirim surat pada saya. Tapi ya gitu… sayang banged, semua surat-suratnya udah hilang entah kemana. Sejak SMA saya memang tidak lagi menyimpan dikamar saya. Kalau nggak salah, saya taruh di lemari tempat penyimpanan buku atau kertas bekas, tapi setelah dicari tetap nggak ada. Padahal ada foto Ija di dalam surat itu. Yah… kami memang sempat tukar foto. Ija itu cantik lho.

Dan saya ingat kalau di majalah Ino juga ada foto Ija yang dimuat dirubrik foto. Saya langsung ambil majalah Ino dan mencari foto Ija. Dan… ketemu! Agak buram sih! Tapi tetep cantik kok! Saya jadi kangen sama Ija. Apa kabarnya ya???

Dulu saya pernah tulis nomer HP ibu saya disurat. Eh, nggak tahunya dia SMS saya. Saya telpon deh Ija. Dia bilang kalau Ija telpon pakai nomer kakaknya. Tapi saat itu saya nggak bisa telpon lama-lama. Dulu pulsa telpon kan mahal. So, saya SMSan deh. 

SMS pertama yang saya kirim ke Ija kira2 seperti ini. “seandainya Ija punya HP, kasih tahu Chilvi ya. Biar SMSsan and telponan.”. Tapi Ija balas begini. “Ngapain??? Toh kita bersapen, nggak asyik kalau Sapen malah telpon dan SMSan.”. hhmm… iya juga sih. Saya dan Ija kan sedang bersapen, kenapa pake telpon segala. Ya udah, saat itu juga, saya nggak telpon lagi. Kami tetep bersapen.

Tapi sejak Ija lamaaaa banget nggak ngirim surat. Dan surat dari Ija lama banged nyampe dirumah. Saya jadi malas membalasnya. Tapi saya maklum, sih… Jarak Sulawesi kan jauh gila sama Madura. Dan saat itu saya tahu dari surat terakhir Ija bahwa Ija semakin sibuk dengan sekolahnya. Kebetulan saat itu Ija kelas 3SMP dan saya kelas2 2SMP. Nah, Ija itu sibuk karena sebentar lagi dia akan jadi murid SMA.

Sebenarnya saya ingin bilang bahwa tidak akan mengganggu Ija lagi dengan surat saya ini. tapi sampai sekarang saya tidak menulis dan mengirim surat apapun pada Ija. Mungkin saat ini Ija bingung kenapa saya nggak bales suratnya. Atau jangan-jangan Ija udah lupa bersapen dengan saya dulu? Entahlah… yang jelas saya minta maaaaaaf banget pada Ija nggak bisa balas dan memberitahu Ija sebelumnya.

Saya jadi kangen sama Ija…. “Hi, Ija… Ini aku temen sapen kamu… ‘Chilfia Karunianty’. Masih ingatkah kamu?”
Saya berharap… dia baca tulisan ini. amien!


-->
(Hijah Qomariah… temen sapen saya)

2 comments:

  1. Iseng2 lagi nyari soal majalah2 anak apa aja, eh malah nyambung ke blogmu.... Hehehe... Btw tahu gak alamat majalah Mentari atau Ino? Bales ke message di FBku aja yah.... Makasih, Chilvy.... :)

    ReplyDelete
  2. kangen majalah ino :') dulu langganan dari jamannya majalah INA sampe akhirnya berubah nama jadi INO. kangen banget masa-masa baca majalah anak-anak dulu. Terima kasih artikelnya. Membangkitkan memori masa kecil saya :)

    ReplyDelete

Thank u for reading. Speak up your opinion. Hopefully don't be a silent reader, coz i love reading every comment that u write!
(komentar di Moderasi, tanpa Captcha)