Saturday, February 5, 2011

Pelupa


Kalau ngomongin soal lupa, pasti setiap orang pernah mengalaminya. Kadang pelupa itu bikin sebel, kadang bikin ketawa juga. Misalnya nih dulu… saat UAS, saya lupa bawa jas Almamater (jas Almamater wajib pakai ketika Ujian berlangsung), sebal rasanya. Gimana nggak? Waktu ingat tuh pas nyampe dikampus, saya baru ingat semua anak-anak pada pakai jas Almamater. Akhirnya saya telpon orang rumah untuk anterin tuh jas kekampus. Merepotkan sekali.

Pelupa yang bikin kesel campur ketawa, saat kejadian seperti ini nih: Biasanya saya tuh pergi kekampus dijemput atau kadang naik motor matik sendiri. Nah waktu itu pas banget jamnya pulang kampus. Langit udah sore… saya berencana nunggu dikursi koridor. Saya tunggu setengah jam kok ya saya nggak dijemput-jemput juga. untuk mengusir rasa jenuh menunggu akhirnya baca-baca buku.

Tapi, lama-lama saya khawatir juga, kok ya dari tadi nggak ada yang jemput. Akhirnya saya beranjak dari tempat duduk dan berjalan menuju luar pagar kampus, saya tengak tengok, lihat kanan-kiri kok ya nggak ada yang jemput sih.

Sepuluh menit berlalu, kampus nyaris sepi, saya pun berniat untuk telpon orang rumah. Tapi nggak sampai menelpon, saya baru ingat bahwa ternyata hari ini saya bawa motor sendiri dari rumah. Astaganaga… saya berlari keparkiran, dan eng ing eng… disana ada motor matik milik saya. Hadeh! Ternyata saya baru inget, dari rumah saya pakai motor pergi kuliah dan anehnya, saya lupa sangat. Duuuh… bener-bener payah bin parah ingatan saya. Dijalan… saya ketawa-ketiwi sendiri mengingat kejadian itu.

Ada satu cerita yang bikin saya ngakak habis. Begini ceritanya: waktu itu lek Ida (tante saya) kerumah, pinjem helm (rumah lek Ida didepan rumah saya). Katanya sih mau kepasar. saya bilang ambil sendiri dan pilih yang mana saja. (kebetulan dirumah banyak helm ngangur). setelah ngambil helm, lek Ida tampak sedang ngobrol dengan Ibu-Ibu yang lewat didepan rumah. Sepuluh menit kemudian lek Ida balik lagi masuk kerumah… lek Ida tampak mencari-cari sesuatu.

Saya tanya sedang apa? Lek jawab katanya sedang mencari helm yang baru saja diambilnya dari rumah saya. Mendengar jawaban lek, saya langsung ngakak… penasaran kenapa saya tertawa sedemikian lepasnya? nih dia dialog pendek antara saya dan lek Ida:

Lek Ida : napa ketawa? Kamu sembunyiin helm-nya ya?
Saya : (saya tetap ketawa… sampai-sampai perut saya sakit. Uuueeehh!)
Lek Ida : buruan… lek mau kepasar! mana helm-nya?
Saya : sini deh lek… (saya ajak lek berkaca – kebetulan dirumah, saya punya kaca besar *kira-kira satu meter).
Lek Ida : (tampak bingung)
Saya : tuh helmnya… nyangkut dikepala Lek (sambil senyam-senyum saya menunjuk kearah kepala lek Ida)
Lek Ida : ahahaha… (tiba-tiba lek ketawa). Kenapa nggak bilang dari tadi? Kamu ini…

Ternyata helm yang dicari lek Ida sudah bertengger dikepalanya. Lek Ida nggak sadar benda yang dicari berada dikepalanya… ampun dah! *lupa jangka pendek…

1 comment:

  1. hhihhi untungnya saya sih selalu inget bawa motor atau enggaknya cumaaa yaitu lupa naronya dimana :D

    ReplyDelete

Thank u for reading. Speak up your opinion. Hopefully don't be a silent reader, coz i love reading every comment that u write!
(komentar di Moderasi, tanpa Captcha)