Wednesday, March 23, 2011

Bedah Buku + Bazar Buku di kampus


Minggu kemarin, pagi-pagi sekali saya berangkat kekampus. Jam7 pagi. Bayangkan??? Karena biasanya saya kuliah tuh agak siangan dikit, bukan jam7dini hari. Sumpah tadinya saya nggak mau kuliah saja pagi itu. Tapi akhirnya pergi juga untuk kuliah. Habis begadang soalnya. Mata dan otak ini masih nggak konek. Mandipun saya enggan karena dinginnya nggak ketulangan eh ketulungan, dingiiin banget. Tapi lagi-lagi saya paksain mandi… Bbbrrr…

Tiba dikampus, ternyata saya telat 15menit. Tapi syukur-lah saya diperbolehkan masuk kelas. Jadwal pertama yakni English Phonology yang diajarkan Mr. Haris. Beberapa menit kemudian, tiba-tiba seseorang mengetuk pintu, kemudian nongol wajah Fajar super memelas (teman saya) dibalik pintu kelas itu. Ooemji ternyata bukan saya saja yang telat, sang ketua kelas pun juga ikut-ikutan kelas. Hadeh…

Eh, kapan nih, kita ngomongin judul diatas??? Okay, okay… singkat cerita, kira-kira 2 jam akhirnya mapel pertama usai. Sebenarnya akan ada matkul selanjutnya, yakni Language Testing dari Mr. Jihat. Tapi secara mendadak kita (sekelas) disuruh pergi kelantai dua. Karena bingung ada apa gerangan di lantai 2, akhirnya saya dan teman sekelas naik juga kelantai2 dan diaula sana, kita disuruh masuk.

Dan.. Ow ow ow … ternyata ada acara Bedah Buku (entah saya lupa buku siapa.. haha.. maap), yang ngadain kan bukan anggota LPM (organisasi yang saya ikut), melainkan UKM Lentera. Jadi saya baru tau. Nah selama sejam saya duduk dan mendengar apa yang mereka bicarakan didepan, asli pusing. Saya nggak ngerti tentang apa yang mereka omongin. Sastra gitu. Tapi ada juga teman lain (lain jurusan) yang serius mendengarkan). Maklum, saya nggak tahu dan bingung kalau mereka bahas Sastra yang berat-berat. Nyerah deh sama istilah-istilah apa gitu ya.




Setelah selesai, akhirnya keluar bareng-bareng. Dan dari lantai atas, tak sengaja melihat Bazar Buku dibawah sana dengan tenda berjejer-jejer. Tanpa pikir panjang, saya menyeret semua teman untuk turun menuju lantai satu, kemudian sama-sama mengajak melihat buku-buku disana.




Lucu-lucu sih. Bukunya keren-keren… tapi saat itu saya tidak bawa uang banyak. Jadi tak ada satupun yang saya beli. Saya hanya melihat synopsis dibelakang buku. Nasib… nasib… seandainya bawa uang, saya beli. Semua jenis buku ada disana. Hanya mupeng deh jadinya hehe...

No comments:

Post a Comment

Thank u for reading. Speak up your opinion. Hopefully don't be a silent reader, coz i love reading every comment that u write!
(komentar di Moderasi, tanpa Captcha)