Sunday, May 8, 2011

Tentang Kuku


Dulu saya suka memanjangkan kuku. Merawat kuku tuh menyenangkan. Bagus aja.. cewek banget. Kesannya anggun. Setiap hari saya cat bening kukunya, asli keren banget dilihat. Nggak ngerti kenapa dulu tuh sampai-sampai dijadiin adu kompetisi di kelas. Adu lebih panjang dan lebih keren, dan kinclog. Ck ck ck..


Dan malapetaka datang (alah), masuk SMA, ada peraturan untuk kuku. Setiap sebulan sekali pengawas akan memotong kuku yang panjang. Dan setiap ada pengawas, buru-buru saya dan beberapa temen yang memang kukunya panjang bersembunyi di toilet. Satu, dua, tiga kali saya selamat dari pengawas. Tapi saat itu, secara mendadak tiba-tiba guru BP main masuk aja dan memeriksa kuku yang panjang.

Walhasil nih kuku dipotong asal-asalan sama pengawas. Sedih banget deh pokoknya. Ada pula yang nangis. lebay sih. Dan sejak saat itu, saya berhenti memanjangkan kuku. Baru nyadar tepatnya. Ribet banget dan udah malas ngerawatnya. Saya ini kan tipe cewek yang simple-simple. Jadi, bawaannya nggak mau ama yang terlalu riber bin ruwet. Beda banget sama ‘aku yang dulu’

Misalnya nih, kalau makan pakai tangan, susahnya minta ampun (maklum -- makan pakek tangan – wong edan, eh wong deso – ah, terserahlah kau sebut aku apa) mana nasi sama ikan nyangkut tuh di kuku. iiiuuuh! Kalau ada salah satu badan yang gatal, lantas menggaruknya tapi setelahnya, kuku saya ancur, badan yang digarukin juga rada merah-merah karena terlalu keras garukinnya saking gatalnya. Hihihi..

So, setiap tuh kuku udah mulai panjang. Mau kuku tangan atapun kuku kaki, saya langsung memotongnya. Lagian tambahin aksesoris dua cicin dan gelang, atau jam tangan saja, tangan udah enak dilihat. Dari pada liatin kuku panjang, bawaannya pasti deh identik dengan nenek sihir. Nenek sihir kan kukunya panjang-panjang. Hehehe..

Yah, nggak pa-pa juga sih kalau kalian memanjangkan kuku. Asal bisa merawat saja. Biar enak dilihat. Kan nggak lucu, kalau kuku kita panjang, eh banyak eek kukunya disela-sela kukumu. Wuidih.. dijamin nggak ada yang mau deket sama kamu. oke sip rawat kuku itu wajib. Entah kalian mau manjangin, atau memotong kukumu setiap kali kukumu merasa harus dipotong. *hidup itu pilihan :D

No comments:

Post a Comment

Thank u for reading. Speak up your opinion. Hopefully don't be a silent reader, coz i love reading every comment that u write!
(komentar di Moderasi, tanpa Captcha)