Tuesday, February 7, 2012

Hati-hati Berada di Jalan Raya


Jujur saja, sejak terjadinya kecelakaan di Tugu Tani – Jakpus, saya langsung trauma. Ada perasaan takut untuk keluar rumah. Pada akhirnya saya memilih tinggal dirumah beberapa hari. Benar-benar ngeri kalau hal itu menimpa pada saya. Walau memang kematian sesungguhnya penuh dengan misteri. Tak bisa di tebak.

Kalaupun saya berada di jalan, mata saya begitu awas melihat sekitar. Apalagi pas naik motor di jalan raya. Saya selalu diselimuti rasa nggak enak. Efek kekhawatiran membuat saya tegang menyetir motor. Kita tidak akan tau ada pengendara yang sedang mabuk, atau emang gila ngebut-ngebutan sampai akhirnya kebetulan kita berada di depannya dan si pengendara menabrak kita. Wew… benar-benar mati konyol.

Saya selalu pakai motor setiap pergi ke kampus, daerah perkotaan tentu ramai dengan para pengemudi. Hal yang paling saya takuti ketika berpapasan maupun sejajar dengan truk besar dan bus di jalan raya, karena tak jauh dari kampus, memang dekat dengan terminal. Jadi, tak heran bus-bus sering berseliweran di jalan.

Dan itulah yang membuat saya jengkel. Iya, saya selalu dibuat jengkel sama mobil-mobil besar. Mereka nggak mau ngalah sama jalan, maunya berada di depan dan pengen cepat-cepat sampai. Akhirnya, saya mengalah dan mengendarai motor ke pinggir jalan. Membiarkan mereka mendahului saya. Bahkan saya selalu mengalah. Saya benar-benar takut melawan laju kecepatannya.


Tak hanya itu, saya pualing geram melihat orang yang sedang berkendara, terutama yang sering saya lihat ketika di pengendara motor mengetik SMS maupun menelphone seseorang yang diselipkan dalam helmnya. Rasanya pengen saya labrak dan klakson terus sampai brenti menelphone. Bagaimana pun hal itu sangat membahayakan dirinya dan disekitarnya.

Sok ngartis. Sok penting telephone di jalan sambil mengemudi kendaraan. Hal yang memalukan ketika semobil sama Nathalia mahasiswa dari Brazil. Dia sehabis pulang dari kampus saya. Nah, waktu itu lampu merah, otomatis langsung berhenti, tapi tiba-tiba kendaraan lain tuh pada nyalip didepan mobil kita, malah melebihi garis para pejalan kaki. Si Nathalia langsung pasang wajah heran.

Ketika lampu hijau menyala, tepatnya dari arah belakang tiba-tiba para pengemudi saling mengklakson gitu sambil rebutan untuk jalan ke depan. Padahal baruuuuu aja lampu hijau, dari belakang tuh motor, mobil, bus mengklakson Tin Tin Tin… emang buru-buru kemana sih? Bisa tidak ya kita ini tertib. Budayakan hidup antri. Nggak usah saling serobot. Toh nanti sampai juga ke tempat tujuan.


Hadeh… malu banget. Si Nathalia nanya-nanya kenapa? Ada apa? Budaya jeleknya keluar deh. Kalau gini, saya bingung jawab apa. Saya tahu setiap orang punya kesibukan sendiri, ingin cepat-cepat sampai, tapi setidaknya kalau di jalan raya jangan pakai acara mengklakson gitu (norak), mana pake acara ngebut segala, kurangilah kecepatan, lihat sekitar dan patuh lalu lintas.

Semoga kedepanya para pengendara lebih hati-hati dan tidak ada lagi yang namanya kebut-kebutan. Apalagi berkendara sabil mabuk. Saya muak dengerin bunyi mesin motor yang ngebut-ngebutan. Jelek banget tuh bunyi. Ngebut-ngebutan itu nggak keren. Kalau mau ngebut-ngebutan kenapa nggak menyalurkan hobi kita di lapangan balap motor/mobil? Tul, nggak? Lebih aman lagi. Kalaupun punya bakat, bisa saja kita juara balap seperti pembalap-pembalap lainnya.

15 comments:

  1. mengerikan,.but be carefull,.follow me
    http://yayankzmatrix.blogspot.com/
    thankz

    ReplyDelete
  2. aku juga beneran trauma dengan kejadian tugu tani, dan selalu was was kalo lagi jalan di trotoar, dan parah nya aku suka parnoan sendiri --"

    ReplyDelete
  3. Kalau di jalan kaki itu Raja, tapi ia Raja yang terabaikan.

    ReplyDelete
  4. Sebenarnya kembali kepada masing-masing individu, namun baiknya mereka mengingat bahwa segala tindakan 'menyimpang' mereka selama berkendara dapat berbahaya bagi dirinya sendiri dan orang banyak.

    ReplyDelete
  5. wiw, untung ane kgk sering was was, kebanyakan naik angkot gak ngurusin jalan juga, dan kebanyakan lagi dirumah berteduh ekekekeke

    ReplyDelete
  6. yang penting hati-hati dan selalu inget sama yang punya nyawa.. just opini...

    ReplyDelete
  7. sama ne. saya aja dibonceng ama teman jadi was-was. berhubung saya jalan kaki ke kampus, kalau mau nyebrang jalan lebih hati2 lagi..

    ReplyDelete
  8. itu mangkanya sampe skrg ak msi rada tkt bwa mtr sndri=..=
    pengguna jln seringkali seenak jidatnye aje c,,jd tkt deh

    ReplyDelete
  9. "Kalau mau ngebut-ngebutan kenapa nggak menyalurkan hobi kita di lapangan balap motor/mobil?"

    suka dengan kata-kata yang itu...
    bahkan, kalau jalan udah padat banget, motor sering lewat trotoar, kita yang pejalan kaki jadi harus mengalah juga padahal jelas-jelas trotoar itu untuk pejalan kaki... fiuh

    ReplyDelete
  10. tipe2 parnoan ya, sama kayak gue, gue sering gowes trs kanan kiri suka ada truk, kadang deg2an hahaha

    ReplyDelete
  11. samaaa.. gue juga agak2 trauma gitu sekarang sejak insiden tugu tani itu.. =,=

    kenapa budaya terrtib di jalan slit terwujud di sini? :(

    ReplyDelete
  12. di mataram juga gt kak..
    apalagi rumah saya yg deket pusat kota..
    beuhh, ramenya -_____-

    kadang takut sih..
    tapi kalo gak berkendaraan, gak bisa nyampe kampus..
    mwehehehehe

    ReplyDelete
  13. sekarang fasilitas buat pejalan kaki sudah tidak ada, malah kebanyakan kaki lima mangkal di pinggir jalan. mobil yang ga mau ngalah, motor yang berdesakan ambil jalan. ah pokoknya suka takut dan ga nyaman deh.

    ReplyDelete
  14. kl di jalan byk yg gak pada sabar, makanya semrawut :(

    ReplyDelete
  15. Maaf, tapi pengendara di Indonesia bener-bener nggak pake otak kalo berkendara, cuma pake tangan untuk nyetir aja.

    ReplyDelete

Thank u for reading. Speak up your opinion. Hopefully don't be a silent reader, coz i love reading every comment that u write!
(komentar di Moderasi, tanpa Captcha)