Sunday, February 3, 2013

Sumenep Banjir


Sedih ya denger berita banjir di Jakarta. Lebih sedih lagi saya juga ikut merasakannya >__< .Tadi pagi perumahan disekitar rumah juga banjir. Untuk pertama kalinya merasakan was-was turun hujan. Tapi ibu saya nggak kalah khawatir. Baru pertama kali banjir sih. Biasanya sekali hujan, nggak banjir-banjir segitunya. Normal lah, habis hujan ,air cepat surut. 



Tapi tadi pagi, beuh... banjir lama banget berhentinya. Deras pula. Air hujan hampir masuk kepintu depan :O Di lantai dua pun nyaris kemasukan air, akhirnya pintu pun ditutup. Kalau nggak, air bakal masuk. Banjir oiy! Dan begitu geniusnya saya tinggalin jemuran tergeletak diluar. Kadung basah, yaudah dibiarin aja tuh baju-baju ngegantung :'(


Rumah-rumah kontrakan milik kakek juga sebagian banjir. Proyek bangun kos milik tante ditanah sebelah juga pada terendam. Rumah saya nggak parah-parah banget sih banjirnya. Rumah kakek (depan rumah saya) lebih membelalakan mata. Bener-bener tuh air lambat laut menenggelamkan seperempat rumah kakek. Untung hari minggu. Seperti biasa kan sepupu-sepupu pada datang main kerumah kakek. Jadi, mereka, tante, om semua pada bantu menguras bak mandi eh menguras air hujan pas waktu air udah surut.


Semetara adik saya kejebak banjir dijalan. Otomatis motor nggak nyala. Ibu nggak henti-hentinya telpan-telpon khawatir sama si adek. Katanya jalan raya banjir sepinggang. weleh, parah bener. Saya pengen banget tuh liat-liat rumah yang kebanjiran diluar pager pakai payung. Tapi saya jijik :'( tau sendiri kan, air hujan tuh kecampur sama air selokan, kotor, kecoak-kecoak yang matipun bergenangan. bisa anda bayangkan? jadi, saya bukan sok-sok-an jijai bajai atau apalah. Emang beneran jijik :3


Pas hujan berhenti, dan air mulai surut, saya mulai berani jalanan disekitar. Pertama kali liat rumah kakek yang asli didalem tuh kacau. Beberapa benda dan barang yang emang perlu diamankan berada diatas. Hujan oh hujan. Berharap, ini terakhir kalinya banjir di Sumenep. Kalopun nanti banjir juga, saya tinggiin lagi deh nih rumah. Tapi... kurang tinggi gimana nih rumah. Mau ditinggiin seperti apa lagi? menara eiffel? candi borobudur?


Tapi, saya nggak nyalahin hujan juga. Faktor manusia sebenernya masalah utamanya. Yang simple-simple aja deh, tolong lah jangan buang sampah sembarangan. Ntar kalau sampah-sampah numpuk trus nutupin saluran air, bisa banjir, Orang baik yang emang menjaga lingkungan jadi ikut kena dampaknya. Inget lho! sekali lagi hujan nggak salah. Jadi, jangan salahin hujan terus. Kasihan! Karena hujan juga punya hati. Karena hujan pasti berlalu *lho?*


11 comments:

  1. :D, selama 22 tahun terakhir baru kali ini aku lihat Sumenep banjirnya super parah, rata-rata smua wilayah kota kena smua, kenapa ya ? selain faktor debit hujannya yang cukup tinggi, ini juga akibat jaringan drainase di kota kita sudah mulai banyak yang tersumbat, dan parahnya ada drainase yang folumenya dikecilin akibat perluasan jalan, ya jangan heran kalo Sumenep akhirnya kaya gini. lagi pula, sudah banyak sawah di Sumenep di sulap jadi permukiman tanpa menyisakan sedikit lahannya utuk daerah resapan, apalagi banyak pengembang perumahan menyingkirkan kepentingan publik sperti jaringan drainase ini, rata-rata perumahan-perumahan di kota, lebar drainasenya hanya 80 cm dan kedalamannya hanya setinggi lutut, ya pantas perumahan-perumahan terendem smua :D

    Ini chilvi anak SMUTU ya? | alalabang.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. jiaaah pake nyebutin umur lagi :D
      yep faktor debit hujannya cukup tinggi. biasanya nggak gini2 amat hujannya. tak taulah jadi apa nanti sumenep. lama-lama sumenep banjir banjir juga deh kalau banyak bangunan beraspal. taman kota pun nggak cukup. kalau perlu ada Taman Bunga 2 :D

      iya ini aku anak SMUTU.
      sukses ya kuliahnya :)

      Delete
  2. Ups, tepok jidat # nyebut umur :D
    taman kota ada pentingnya juga, tapi untuk masalah banjir yang terpenting adalah jalur aliran air itu mau dikemanakan, sbenarnya inilah PR dari pemerintah, tapi buat masyarakatnya ya mau nggak mau harus bisa menjaganya juga, contohnya sperti yang telah anda sebutkan diatas.

    anak ipa 1 ya? | oke, sukses juga salam kenal dari admin http://alalabang.blogspot.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku IPA 2 :D
      siaaah salam kenal cakna. jek la kenal keng lambek ndak pernah sapaan :D
      mari kita sukses bersama-sama ^^

      Delete
  3. Wih...parah juga ya banjirnya. Semoga ini pertama dan terakhir daerah perumahan lu kebanjiran ya...>_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin amin... nggak ngarep kedua kalinya banjir seperti itu :/

      Delete
  4. Seruu juga, banjir banjirr tetep bisa moto moto.. hehehhee

    ReplyDelete
  5. anugerah apa musibah nih mbak bro?

    ReplyDelete

Thank u for reading. Speak up your opinion. Hopefully don't be a silent reader, coz i love reading every comment that u write!
(komentar di Moderasi, tanpa Captcha)