Tuesday, April 16, 2013

KKN 18 - Desa Durbuk-Pamekasan


Ya Allah Ya Allah Udah lama nggak nulis. Bulan apa ini? Astaga belum percaya sudah bulan April. Maafkan saya yang hina ini. Maafkan mengabaikan blog berbulan-bulan. Kesannya males banget nulis. Emang lagi males sih hahaha.. kidding ih. Lagi sibuk inih. Garap skripsi belum kelar. Nggak konek ngerjain di lokasi balai. Padahal buku-buku materi udah tak bawa ke tempat KKN, tapi ya gitu, numpuk tak tersentuh :D tinggal chapter 5 pula. Doain ya!

Asyek asyek josh! Lha? jadi ketularan anak-anak KKN. Alhamdulillah KKN berjalan dengan lancar aman sentosa di desa durbuk-pamekasan. Anak-anak KKN gokil-gokil, lucu-lucu, ada aja yang bikin ketawa. Awal sebelum KKN emang agak khawatir melewati semuanya. Entah khawatir dengan kondisi balainya, kamar mandinya, ruang tidurnya, betah tidaknya, teman-teman yang tiba-tiba annoying dan segala sesuatunya. Tapi pikiran itu hilang seiring berjalannya waktu.


Bahkan kalau pun bisa, ingin rasanya waktu KKN bisa ditambah. Bener-bener nggak pengen pisah dengan mereka semua. Kangen pake banget. Bayangin, kami tinggal dibalai ber-26orang selama sebulan. Hubungan persodaraan bener-bener nggak bisa terpisahkan. Kemana-mana selalu bersama. Tau-tau mau berpisah gitu? OMG. Nggak. Nggak. Ini nggak mungkin terjadi. Jangan katakan semua akan berakhir. Tidaaaak... *mulai lebai*.

Awalnya, dari 26 orang bener-bener nggak ada yang saya kenal. Walaupun ada satu jurusan tapi nggak sekelas. Dapetnya anak cowok sakdeng pula. Tapi gokilnya monde mande, bikin ketawa mulu. Dari 26 ada 3 temen pas waktu SMP, akhirnya dipertemukan lagi walaupun dulunya nggak deket-deket banget sama mereka karena beda kelas. Banyak cerianya daripada dukanya. Semuanya menyenangkan. Kalaupun ada hal-hal yang nggak menyenangkan, ngambek bin marahan nggak akan bertahan lama. Bener-bener plen foreper.


Saya nggak narsis, tapi setelah melewati KKN bersama mereka, saya jadi narsis (dikit sih) dan katanya bawel banget. Mungkin karena hampir setiap hari ngumpul bareng dan saya dekat dengan semuanya. Jadi mau cerita sama siapa kalau bukan mereka. Di cap bawel dah, si ratu celetukan pedas, cengeng juga iya, manja apa lagi, awalnya emang cuek dan pendiem eh makin hari katanya gila juga si Chilvi. Aaaaa tidaaaak. Itu kata temen-temen KKN. Nggak tau deh. Saya merasa saya hanya manusia biasa #heu.

Walaupun Kegiatan KKN full dan sibuk banget, ada kalanya kami merasa bosan dan capek mengerjakan rutinitas itu-itu aja. Tapi kami melakukan semuanya dengan senang hati untuk ngabdi di desa durbuk. Namanya juga manusia, waktu senggang atau lagi bosan, teman-teman pada ngilangin stres dengan nyanyi, ngumpul bareng, rujakan, main PS, nonton film, dan tidur kali ya hehehe.


Anggota cewek hanya berdelapan. Sisanya anak cowok semua. Hitung dah ada berapa. Banyakan lakinya. Dan untung aja anak-anak cowok nggak resek bin nyebelin. Malah mereka sangat melindungi, ikut serta menjaga keamanan dan kebersihan balai. Btw, selama KKN berat badan menurun. Yes. Bayangin dari 49kilo menjadi 46kilo. Aseg. Bukan karena jarang makan ataupun nggak seneng tinggal disana sampai kepikiran dan jadi menurun tuh berat badan. Bukaaaan. Tapi bisa jadi gitu *lha?* Mungkin karena kegiatan yang padat kali ya.


Disana saya dan beberapa teman mengajar pun harus berjalan melewati persawahan. Tiap pagi bersih-bersih balai yang lumayan luas, bersih-bersih masjid yang nggak jauh dari lokasi balai, dan kegiatan-kegiatan lainnya, nyuci pun sendiri, masak sendiri, apa-apa semua dikerjakan sendiri. Jelas jadi kurus banyak gerak :D tapi saya senang melakukan itu semua. Kan dikerjakan bersama-sama. Lagian ada aja yang bikin ketawa. Capek pun nggak terasa.

Teman pertama yang saya miliki di KKN adalah Tati. Kedua ketiga keempat seiring berjalannya waktu malah deket semua. Tati cinlok sama satu cowok, eh saya ditinggal ihik ihik... kidding. Ikut seneng kok. Yah walaupun ada aja yang masang-masangin saya juga dengan beberapa cowok di KKN, saya ogah lah anggap serius. Saya ingin berteman dengan semua. Saya selalu menganggap mereka keluarga kedua. Dan rayuan-rayuan beberapa cowok nggak akan mempan. Percaya. Hahaha... sorry bro! Plen aja ya. Plen ajah. Titik.


Banyak sekali pengalaman-pengalaman seru selama KKN. Banyak pula program-program yang kami buat, terutama pendidikan dan swadaya masyarakat. Btw, disana saya juga bikin flanel. Kebetulan saya bisa ngeflanel, alhamdulillah banyak ibu-ibu PKK dan anak-anak kecil pada dateng ke balai untuk belajar jahit flanel. Mengajar Buta Aksara kami lakoni, bimbel matematika, bahasa inggris dan konsultasi masalah-masalah yang dihadapi anak sekolah, alhamdulillah kami laksanakan dengan baik. Dan responnya Alhamdulillah baik. Semoga ilmu yang sedikit itu menjadi berguna ya nak. Aseg #eh

Pengalaman KKN nggak bisa diungkapkan dengan kata-kata *lha ini apa? Ini kalimat >__< lho? bukannya paragraf? bingung ih* pokoknya sangat amat berkesan. Ngomongin makanan, temen-temen pada jijai waktu saya masak telur setengah mateng. Telur kuningnya nggak masak-masak amat dan masih encer hahaha... pada ilfeel mereka. apalagi pas waktu saya makan telur asin pake kecap. ya Allah ya Allah Chilviiiii jauh-jauh gih. ternyata mereka semua pada nggak suka telur asin maupun telur mata sapi setengah matang. Menurutku, merekalah yang aneh. Wong enak kok. Di Balai saya emang jarang masak, kadang beli ya kadang minta tolong Syamsul buat masak. Biasanya dia masak omlet. Mau nggak mau minta jatah dia *maaf merepotkan selama ini*


Sampai sekarang sesekali kami ngumpul bareng dan masih saling kontak. Terutama sama si Syamsul. Bisa dibilang, setelah Tati, saya jadi deket sama dia. Syamsul itu covernya maco, percaya deh dia keren, cakep, tapi dalemnya ibu-ibu banget wkwkwkw *astagfirullah*. Syamsul pinter masak, tukang gosip (hahaha sama), asisten saya di program flanel (dia jago ngeflanel juga), dan sok ngaku-ngaku mirip Conan dan Afgan. Iiiiuuuh. Dan setiap nyanyi lagu apapun pasti jatohnya ngedangdut wkwkwk... unik emang manusia satu itu.


Seringnya kami ngobrol berdua kami malah digodain. Padahal hanya plen doang. Wajar lah Syamsul deket saya terus, dia kan asisten saya :3 Tiap ngerjain flanel ya duduk dimeja yang sama. Nggak lain ya garap flanel. Nggak ada dia, siapa lagi yang bantu. Yah walaupun ada beberapa teman yang bantu. Dan sumpah ini cerita nggak banget, waktu itu pas emang jamnya buat bimbel matematika. Murid-muridnya Syamsul panggil saya “mas Afgannya ada nggak, mbak?” Afgan? Dalem hati Afgan siapa? Perasaan nggak ada nama Afgan di KKN. Tiba-tiba si Syamsul dateng. “Eh, mau belajar ya. Yuk masuk.”.  “Eh itu mas Afgan. Yuk masuk” ajak salah satu anak kepada teman-temannya. Allahuakbar. Afgan itu Syamsul. Preeettt ketumbar jaheee...


Dan entah apa motifnya. Atau emang tau kebiasaan saya di KKN, subuh tidur lagi dan nggak bisa bangun pagi. Pagi-pagi si dia telp. Kirain ada info apaan. Kurang kerjaan banget mau ngegosip pagi-pagi buta. Hadeh... yang sedari ngantuk tiba-tiba mata melek denger ocehan Syamsul sampai setengah jamman. Temen cowok sebenernya deket semua tapi kalau cerita lebih terbuka sama si Syamsul, Dayat dan Alen. Selama KKN mereka nggak ngerokok. Dan mereka selalu bikin saya ketawa dengan leluconnya. Selalu bantu-bantu masak, cuci piring hahaha... Sementara anak-anak cewek deket semua dan saya kangen tidur bareng lagi. Walaupun lama-lama remuk juga tuh badan gegara tidur dibawah :D


Malem terakhir di balai, sekitar jam 9malem, beberapa teman pada keluar, jalan-jalan ke Arek Lancor. Mereka ajak saya, saya nolak. Lha di balai siapa yang jaga? Sebagian udah pada tidur. Didin, Ayu, Hendra dan Muhlas udah terlelah tidur. Yang jagain balai hanya Syamsul, Alen, Dayat dan saya. Nasib. Dan saya menunggu sambil nonton film. Ngenes. Film udah tamat, jam menunjuk angka 2. Bayangin nunggu mereka-mereka yang lagi ke Arek Lancor sampai jam 2pagi. Sementara saya dan Alen terkantuk-kantuk. Syamsul udah tepar. Dayat main PS. jam2 lewat, akhirnya rombongan pun dateng. Mata udah sayu banget.


Tiba-tiba salah satu teman celetuk, malam terakhir nggak boleh tidur, yang tidur mau dibangunin, mau di gotong keluar halaman, mau di foto close up, pokoknya mau diganggu. Allahu Akbar. Saya sebodo aja. Mereka datang, saya tidur. Dan bener aja, di grup facebook Durbuk udah terpampang wajah-wajah aneh pas lagi tidur. Wkwkwk bayangin foto kepalanya doank. Ya Allah Ya Allah. Jahat banget yang upload. Sejak KKN, notif rame bener. Ada aja tag dari temen-temen KKN. Ada aja foto-foto aneh terpampang. 


Gitu aja kali ya cerita KKN. Saya lanjutin skripsian dulu. Maaf kepanjangan. Nulis di blog biar keinget aja pernah KKN *lho?* ya gitu deh hahaha geje. Untuk teman-teman KKN 18, trimakasih sudah menerimaku sebagai teman kalian. Saya sangat amat merindukan kebersamaan itu lagi. Yuk ngumpul bareng. Yuk makan-makan lagi #eeeaaa...


Btw, saya lagi proses menyukai EXO. Terutama magnae Sehun. sebenernya suka Luhan juga. Baekhyun juga. Kris apalagi. Eh bingung milihnya :3 Emang gak penting saya kasih tau kamu. tapi penting untuk kamu tahu #abaikan bubye!!! Btw video iseng bin sakdeng selama KKN ada di sini : http://www.youtube.com/user/TheChilviChilvi

2 comments:

  1. masa2 KKN memang masa2 yang tidak terlupakan mbak...

    ReplyDelete
  2. hihihi... emang KKn termasuk unforgettable momen dah...
    btw, sukses ya skripsinya ^_^

    ReplyDelete

Thank u for reading. Speak up your opinion. Hopefully don't be a silent reader, coz i love reading every comment that u write!
(komentar di Moderasi, tanpa Captcha)