Friday, August 8, 2014

OLSHOP Yang Membludak



Ada yang punya Olshop? Ada yang pernah beli barang lewat Olshop? Emang Olshop apaan? Itu lho Online Shop. Jadi kita bisa jualan tanpa punya tokonya, jualin aja lewat media social. Atau buat kita yang mau belanja tapi males keluar atau nggak punya waktu untuk ke satu toko ke toko lainnya, bisa langsung belanja lewat Online Shop, tinggal cari barang yang mau dibeli, setelahnya barang akan diantar.

Btw terganggu nggak sih sama Online Shop? Secara sekarang pada buanyak yang jualan lewat Olshop. Misalnya media social macam Twitter yang tau-tau ada yang mention kita, tapi eh isinya jualan mereka, atau seseorang tiba-tiba nge-tag foto product mereka di Facebook, dan beranda jadi penuh dengan iklan Olshop? Atau di Instagram, pas kita foto dandan cantik-cantik, eh liat komen dibawah malah pada nawarin produk mereka. Kacian hehe…

Saya sih nggak terganggu, yang mengganggu adalah ketika ada notif Game yang nggak pernah saya mainin eh tiba-tiba ada yang ngajakin main atau apa gitu ya nggak jelas dan menuh-menuhin notif sebenernya. Coba jelasin gimana caranya ngilangin ini? *emang komedo bisa di ilangin?* nggak nyambung emang bandingin antara notif Game sama Olshop haha… lupakan! Kembali ke laptop!

Toh misalnya ada yang tag di Facebook, saya hide aja tuh fotonya hehe.. tega! Di Twitter pun juga gitu, dicuekin aja. Toh mereka tidak melakukan hal kejahatan. Yang jahat itu kalau nipu. Misalnya beli barang di salah satu Olshop A, uang udah ditransfer, eh barangnya nggak nyampe-nyampe berbulan-bulan, atau barangnya nggak sesuai sama yang digambar dan keterangan, dikasi barang rusak, bekas dll.. hiii ngeri. 


Online Shop kebanyakan ada yang menggunakan layanan Dropship dan Reseller, ada juga sih product mereka sendiri. Pernah baca artikel kalau Dropship itu hukumnya haram? (katanya). Karena jualan tapi barang belom ada di mereka sendiri. Bingung ya? Jadi.. Dropship itu semacam kita adalah tangan kedua alias kerja sama Olshop A (pihak pertama) dan jualnya tanpa modal. Jadi kerjanya cuma modal pajang gambar/foto dan keterangan dan tawarin deh tuh di Twitter, Facebook, BBM dan media social lainnya. Ntar barangnya dikirim bukan dari kita, melainkan dari Olshop A (pihak pertama).

Taulah kebanyakan Olshop menjajakan barang (baju misalnya) dengan menggunakan foto cewek-cewek Korea yang cantik-cantik. Nah terkadang, foto sama barang aslinya beda. Misalnya bahan dan potongan model kadang tak sama sementara di foto cantik banget deh keliatannya. Siap-siap kecewa. Jadi ya hati-hati milih Olshop. Saya pun juga pernah ketipu. Dan sepertinya nggak mau lagi beli baju lewat Online Shop. Kapok hehe… Udah baca detail ukuran dan berapa cm, eh setelah barang nyampe, bajunya mini banget yak. Beneran kecewa. Trus beli phasmina, tertarik baca keterangan warna, bahan dan ukuran panjang, lebar, eh nyampe rumah warnanya nggak sesuai, bahannya lain dan ukurannya tidak sesuai. Kata-katanya beneran hiperbola. Hah sebal. Rasanya orang jujur di dunia ini semakin punah saja.

Dropship keliatannya lebih nyaman? jualan tanpa modal? Tapi kita nggak bisa tahu langsung barangnya? Sama aja bohong. Ntar kalau barangnya dikirim ke konsumen dan konsumennya ngomel-ngomel? Kita yang akan dimarahin. Kalau mau Dropship ya pinter milih-milih juga, pilih yang terpercaya. Jangan mau mau ngeDropship ke A eh ternyata si A juga Dropship. Pusing nggak sih? Haha…

Tapi ya menurutku lebih nyaman dan aman jual barang yang udah ada di kita. Kita bisa tahu bentuk/wujud barangnya. Kita bisa foto sendiri barangnya. Langsung deh di pajang. Beri keterangan di foto. Tinggal nunggu pembeli. Dan tetep harus jujur kaka…  btw sangat wajar kalau konsumen tanya apa saja tentang barang yang ingin dibeli/mungkin nanti nggak jadi beli. Si pembeli kan belum tahu real barangnya, sebagai pemilik Olshop pun disarankan memberi jawaban yang sedetil-detilnya dan respon nggak cuek bebek sok jual mahal.


Oh ada banget lho pemilik Olshop ngedumel pada saat konsumen udah tanya panjang lebar dan eh ternyata nggak jadi beli, atau yang lebih parah memaki-maki si konsumen itu. Nggak nyantai nih Olshop. Sabar saja sih sebenernya. Tawarin aja ke pembeli yang lain. Toh pembeli bukan hanya dia saja. Memaki hanya merugi diri sendiri. Dengan cara menjelekkan salahsatu customer, yg lain akan tahu siapa anda sebenarnya? bagaimana watak anda yg sebenarnya? ingat. anda perlu pembeli bukan? *sotoy nggak sih.

Kadang customer suka usil juga. Misalnya di foto/gambar udah lengkap tuh keterangannya. Eh, dia tanya pertanyataan yang udah tertera di keterangan fotonya. Stupid questions sih itu namanya. Jadi ya baca aja dulu pelan-pelan, ntar kalau ada yang ditanyain langsung tanya. Btw, yang punya Olshop bisa banget pake iklan dari mulut ke mulut. Ampuh juga lho. Misalnya nih ceritain ke tetangga pas kita berpapasan, mereka minat? Kasi tau deh barangnya. Atau ke temen Ibu? ke temennya temen juga boleh? Berasa sales gitu ya. Btw… saya ngomong apaan ya panjang amat nih posting. Sotoy sekali.  Oh ya udah deh menghilang dulu! Tralala Trilili *cliiing*

3 comments:

  1. saya pernah bahkan lumayan sering belanja di ol shop sih ya suka nanya2 juga. soalnya emang harus detail nanya barang ke penjual, sebab kita kan ga tau wujud asli barangnya. kalau kena tipukan rugi. hehe..cuma selama ini belum pernah dapat kejadian yg miris selama belanja di ol shop.

    ReplyDelete
  2. kalo aku sih pernah punya olshop
    tapi biasa aja tuh kalo ada customer yang ga jadi beli :D

    ReplyDelete
  3. olshop itu memang efektif dapat membeli barang tanpa cape-cape beli sendiri,tapi ya gitu kalau punya olshop itu harus siap dan sabar dalam melayani customer apalagi customer yang bawel :)

    ReplyDelete

Thank u for reading. Speak up your opinion. Hopefully don't be a silent reader, coz i love reading every comment that u write!
(komentar di Moderasi, tanpa Captcha)